Menjadi Dropshipper.

dropshipper
Thumbnail segini, udah termasuk niat.
Maka ya begini dulu aja, jadi tukang dagang barang semu. Ya mau gimana lagi, belum punya modal kalau jadi reseller. Belum ada niatan nekad, kalau-kalau stoknya malah numpuk di kamar. Jadi, mending nyari yang aman-aman dulu aja. Yang risikonya dikit, meskipun penghasilannya juga dikit sih.

Ya sudahlah, waktu terlalu berharga buat mikirin yang belum ada. Nyambi dulu aja, siapa tau kekumpul banyak uangnya. Kalau udah punya, baru maju ke level selanjutnya. Iya, pasti bakalan lama, cuma ya... nikmati aja prosesnya. Enak kok, gurih-gurih sepet.

Lebih sering ketemu orang yang, "nanya-nanya, beli kagak."? Terima aja. Memang itukan risiko jadi penjual? Mau daring, mau luring, sama aja. Lebih banyak yang suka nanya, belimah kagak.

Cuma, kalau jadi dropshipper, gak bisa lihat nih kualitas barangnya kayak apa. Gambarnya kotak, eh si pemesan nerima yang bulet. Siapa yang kena pasal? Aku... Juga. But, again, that's ok. Dikomplain pembeli juga bagian dari risiko. Apalagi tukang dropship.

Terus, gimana ngadepin rasa malunya, sosial media kita diliat tetangga, jadi akun dagang online?

"Laki kok jualan onlen, laki kok jualan baju, laki kok gak kerja fisik, pendidikannya bagus kok malah jadi tukang jualan onlen." Itu gimana?

Ya terus, mau berhenti gitu? Rebahan gak jelas lagi, ampe nungguin pandeblug ini udahan? Lama! Belum pasti juga. Nyari kerja di kota gak kayak ngupas kulit kacang rebus. Harus dibelah kayak duren. Dalemnya bau. Bisa bikin enek, bisa bikin enak. Mau nunggu yang begituan? Udah, nyari yang ada dulu aja.

Masalah tetangga ngomongin apa, gak usah dipikirin terlalu lama! Gak usah gengsi, mentang-mentang anak laki. Toh, kesetaraan gender masih berlaku di sini. Ya kan? Omongan negatif orang, sulit bisa bikin hidup berkembang. Capek yang ada. Kesel yang ada. Gak dapat upah didengerin juga.

Yaudah.

(Aku, sedang mengobrol dengan diri sendiri).

***

Aku jualan di Facebook. Ini link marketplace-nya:

Gadget dan aksesoris:

Barang random:

Gak, gak perlu iba. Kalau emang butuh, beli aja.
Nandar IR

Calon penulis, menyukai videografi, dan hobi berpikir di kala rebahan. Harus kenal dekat dulu, baru asyik diajak ngobrol. Bukan berarti bersikap dingin, hanya kurang percaya diri memulai obrolan.

2 Komentar

Hai, senang bisa mendapat komentar darimu! 😊

  1. Wah jadi ingat saya juga pernah jadi dropshipper, waktu itu produk saya buku karena produk itu yang dibutuhkan teman-teman. Kelebihannya saya nggak perlu stok buku tapi kekurangannya ya saya kadang tidak bisa menjawab pertanyaan seperti daftar isinya apa karena buku tidak ada di saya. Hehe,

    Semangat jualannya kak semoga lancar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sempet mau jualan buku kak, cuma kebanyakan harus beli buku dulu senilai 200rb an sebagai syarat jadi dropshippernya. Ada sih yg gak pake syarat, cuma bukunya kurang menjual buat saya.

      Aamiin yaa robb. Makasih kak, semoga kak latifa lancar juga dengan apapun yang sedang ingin diwujudkan.

      Hapus
Lebih baru Lebih lama